Virus yang Bikin Sebal!

Apapun yang terjadi tetaplah bernafas

Hahhh aku menghela nafas panjang, sangattttt panjang.

Akhir-akhir ini overthinking menjadi rutinitas sehari-hari. Entah sudah berapa banyak pikiranku buka cabang. Bangun tidur mikir, mau mandi mikir, sebelum tidur mikir bahkan sampe ga bisa tidur. KAPAN SIH PANDEMI INI BAKAL BERAKHIR?!

Sebenernya sudah sangat berusaha menghibur diri sampe akhirnya cape sendiri. Perasaan emang gak bisa dibohongin, sedih ya sedih aja. Tahun 2020 dengan segala kejutannya gak jarang bikin aku nangis kejer, cengeng banget emang. Puncak kegalauanku ketika Jurusan mengeluarkan keputusan untuk membatalkan segala bentuk perjalanan ke luar Sumatera Selatan, termasuk Kuliah Kerja Komunikasi a.k.a magangnya anak komunikasi. Yang sedih bukan aku sendirian sih, banyak mahasiswa yang udah keterima magang di Jakarta, Lampung, dan kota lainnya harus dengan berat hati memusnahkan impian-impian magangnya. Ah sedih bgt!!!! Aku nulis ini dalam keadaan nangis gak bersuara di kamar sendirian. Udah gak bisa ngomong apa-apa lagi sih.

Kalau flashback lagi ke perjuangan untuk dapetin tempat magang yaampun bukan main sih pengorbanannya mulai dari waktu, tenaga, duit, air mata. Belum lagi ditambah keinginan yang menggebu untuk ngeliat dunia luar, ada perasaan jenuh di suasana  yang gini-gini aja. Ketika dapet kesempatan untuk magang di salah satu kementerian nih aw seneng banget, pengen banget ngeliat gimana cara kerja orang di sana, ngerasain suasana kota yang katanya gak pernah tidur, ketemu orang-orang baru. Ya memang sih gak menjamin di saat itu bakal selalu seneng-seneng, pasti ada susahnya dan mungkin bisa jadi ajang pendewasaan diri nantinya.

Semua mimpi itu harus tamat ketika ditimpa kenyataan bahwa ada virus nakal di luar sana yang buat seluruh umat manusia kalang kabut. “Hei jangan mimpi kamuuu! Udah diem aja di rumah gausah ngarep mau keluar-keluar kalo gamau tertular” mungkin itu yang bakal dibilangin virus menyebalkan ketika aku keukeuh pengen magang di luar kota. Jahat banget sihhhh! Kesel, kesel sama apa dan siapa aku juga gak tahu. Jadi bawaan rungsing gitu loh. Kalian pernah ngalamin hal serupa gak? Kalau iya, sini peluk dulu.

Di Situasi seperti ini gak bisa nyalahin siapa-siapa sih sebenernya, karna gak tahu harus nyalahin siapa. Selama dirumah aja terus baca berita yang ada di dunia maya  membuat hasratku ingin nyiyirin pemerintah semakin tinggi, ah ada-ada aja lagi pernyataan dan kelakuan mereka. Terus masih ada aja masyarakat yang bebal gak nurutin imbauan pemerintah, masih anggap enteng marabahaya ini. Kan jadi kesel sendiri, akhirnya menyalahkan diri sendiri “Mungkin ada dosa yang ku perbuat sampe keadaan jadi begini, ya Allah maafkan hambaaa”.

Oh iya, dtambah lagi kalau lagi kangen. Pengen ketemu tapi gak bisa, pengen chat duluan tapi gengsi yaampunnnn ribet amat hidup lu, Nis.

Sedih, cemas, khawatir berkolaborasi dalam menciptakan pikiran-pikiran yang sebenernya gak terlalu penting untuk dipikirin. Sampai pada tahap “Yaampun aku pengen bucin aja!!!!!! Gamau mikir yang berat-berat. Cape!” terus mikir lagi mau bucin tapi sama siapa hahaha. Dah ah, sekarang lagi usaha banget untuk ngurangin baca berita sebagai upaya ngurangin anxiety sihh biar gak galau berkepanjangan. Lebih memilih untuk nonton Blues clues, Peppa Pig, Powerpuff Girls, dan kartun lainnya biar seneng aja gitu, tapi masih aja ada sedihnya. Dah ya, sekarang sih Cuma bisa kasih semangat sama diri sendiri, peluk diri sendiri, tenangin diri sendiri “Apapun yang terjadi tetaplah bernafas!”.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s